Cara Mempromosikan Kompetensi dengan Menggunakan Pengalaman Setiap Hari

Seorang kanak-kanak berusia setahun tidak peduli berapa kali dia jatuh ketika belajar berjalan. Sebilangan besar ibu bapa mendapat sepakan besar kerana terus jatuh dan berdiri semula ketika mereka melakukan saat yang besar dan langkah pertama yang tidak stabil diambil. Dan tidak lama kemudian, anak itu sedang berlari. Apabila kita semakin tua, ego mula mensabotaj proses pembelajaran kita. Kami tidak sabar untuk menyajikan gambar yang bagus dengan harga apa pun, dan kami tidak mahu orang lain menyedari kemampuan kami untuk “jatuh” semasa proses pembelajaran. Ini terutama berlaku bagi orang yang mempunyai konsep "tetap" mengenai apa yang mencipta kejayaan (idea bahawa kejayaan anda dibatasi atau ditentukan oleh bakat yang anda lakukan atau tidak ada). Biasanya, perkara seperti ini berlaku: Inilah cara untuk meningkatkan kecekapan pada kanak-kanak dengan bergantung pada pengalaman seharian mereka.
Galakkan pertumbuhan dengan memupuk keinginan untuk terus mencuba. Kompetensi dibina dengan belajar kemahiran baru dan menjadi lebih baik pada kemahiran yang sudah ada.
Menggalakkan sikap sihat mengenai kegagalan. Kegagalan dapat menjadi kesempatan untuk menunjukkan logam kita - itu memerlukan keberanian, kebijaksanaan, ketekunan dan transendensi - semua kebajikan yang bersinar. Kegagalan tidak hanya memberikan maklumat tentang apa yang tidak berfungsi, tetapi juga mendorong pengembangan watak. Terdapat banyak jalan untuk meningkatkan kecekapan. Hidup adalah makmal, dan peluang untuk mengajar sikap yang meningkatkan kecekapan berlaku tanpa peringatan.
Bersikap objektif. Ibu bapa dapat mempersiapkan diri untuk mengajar kemahiran dengan terlebih dahulu dengan melihat secara objektif sikap mereka sendiri mengenai kegagalan dan kejayaan.
  • Adakah anda membuat keputusan yang buruk hari ini? Bercakap mengenainya, dan apa yang anda pelajari darinya.
  • Adakah anda mencapai sesuatu yang memerlukan banyak kerja? Bercakap dengan anak-anak anda mengenai bagaimana anda melakukannya.
  • Adakah terdapat sesuatu yang berlaku dalam hidup anda yang menyakitkan ego anda? Tunjukkan kepada anak-anak anda bagaimana anda akan menghadapinya dengan cara yang sihat. Anda mungkin juga mendengar idea mereka tentang cara menanganinya dengan berkesan.
Manfaatkan pengalaman orang lain. Selain menggunakan pengalaman sendiri, ibu bapa dapat memanfaatkan kehidupan orang yang mereka kenal. Buku Dweck mengenai Mindset penuh dengan cerita mengenai orang yang kita semua kenal melalui media yang berjaya dengan kegigihan dan menangani kegagalan dengan cara yang sihat.
  • Sebagai contoh — tahukah anda Michael Jordan, pemain bola keranjang terhebat sepanjang masa, dipotong dari pasukan bola keranjang sekolah menengah kerana dia tidak menunjukkan kemahiran yang mencukupi? Ibunya menggunakannya sebagai kesempatan untuk mengajar pentingnya "disiplin" - mengembangkan penguasaan melalui latihan yang berfokus.
Gunakan konflik sebagai pelajaran, bukan sesuatu yang perlu ditakuti. Konflik keluarga memberi peluang besar untuk mengajar sikap yang meningkatkan kecekapan. Konflik dengan cepat mengenal pasti gaya berfikir para pesertanya. Setelah konflik selesai, buat perbincangan dan beri peluang kepada orang lain untuk saling memahami pandangan masing-masing. Teliti pemikiran anda sendiri dengan lantang, dan bagaimana memikirkannya secara berbeza mungkin akan menghasilkan hasil yang lebih baik.
Kumpulkan cerita, sebagai keluarga, orang yang mencapai kecekapan dengan menerima keperluan untuk terus berusaha walaupun gagal. Cari "kisah kejayaan" di internet.
Kumpulkan petikan. Potong artikel dari akhbar mengenai orang-orang yang bertahan sehingga mereka mendapat hasil yang baik. Jemput orang untuk makan malam yang telah menghadapi dan mengatasi cabaran dalam hidup mereka.
Ketahui bagaimana anak-anak anda merancang untuk menyelesaikan masalah. Daripada memberi nasihat kepada anak-anak anda bagaimana menyelesaikan masalah mereka, tanyakan kepada mereka mengenai rancangan mereka. Tanyakan juga kepada mereka mengapa mereka memilih rancangan itu. Kemudian tunggu saja untuk melihat apa yang berlaku — mungkin memberi peluang yang baik untuk membincangkan apa yang dapat dipelajari dari kegagalan dan kejayaan.
Beri maklum balas. Akhirnya, ada kalanya anak-anak cemerlang. Ini adalah masa untuk memberi maklum balas bukan tentang menjadi cemerlang, tetapi tentang apa yang mereka lakukan untuk memberikan persembahan yang luar biasa.
  • "Anda berlatih sekeping piano itu berulang-ulang sehingga anda dapat memainkannya dengan mata tertutup. Saya sangat bangga dengan kerja baik anda. "
  • "Adikmu membuat banyak suara dan kamu bahkan tidak marah. Anda terus fokus pada kerja rumah anda. "
  • "Saya suka bagaimana anda bersorak untuk rakan sepasukan anda, walaupun mereka sangat kecewa sehingga mereka sukar bermain dengan baik. Mereka pasti gembira anda berada dalam pasukan mereka, sama seperti saya gembira anda berada dalam pasukan saya. "
solperformance.com © 2020